Kelompok Taliban Menyampaikan Negosiasi Damai Dengan AS

by
BERITA
BERITA

BERITA HARI INI – Kelompok Taliban mengambil sebuah keputusan mengejutkan ditengah meningkatnya pertumpahan darah. Lewat sebuah surat, Taliban mengungkapkan keinginannya untuk melakukan perundingan damai.

Selain ingin berdamai, Taliban juga meminta “orang-orang Amerika” dan “anggota Kongres yang mencitai damai” untuk menekan pemerintah Donald Trump untuk melakukan negosiasi.

Surat tersebut dikeluarkan oleh juru bicara Taliban, Zabiullah Mujahid. Surat itu muncul di tengah kondisi yang memburuk untuk pasukan koalisi Amerika Serikat (AS) dan Afghanistan di medan perang. Selain itu dalam satu bulan terakhir dua serangan besar Taliban di Kabul membunuh 150 warga sipil.

Pemerintah Trump telah mengirim pesan yang beragam tentang kesiapannya melakukan kontak dengan Taliban. Namun Washington menegaskan bahwa semua perundingan substantif harus dipimpin oleh pemerintah Afghanistan.

Sementara Taliban menolak untuk berbicara dengan pemerintah Afghanistan tanpa terlebih dahulu membahas penarikan pasukan asing.

“Jika kebijakan penggunaan kekerasan berlanjut selama seratus tahun lagi, hasilnya akan sama seperti yang Anda amati selama enam bulan terakhir sejak dimulainya strategi baru Trump,” bunyi surat tersebut seperti dikutip dari The Guardian, Kamis (15/2/2018).

Surat sepanjang 2.800 kata itu mendukung statistik AS dan PBB terkait ancaman kehancuran. Sebagai bentuk untuk meyakinkan publik AS bahwa perang tidak dapat dimaafkan, surat itu menyebut sebanyak 3.546 tentara Amerika dan asing tewas. Selain itu, terjadi kenaikan sebesar 87% dalam produksi heroin pada tahun 2017 dan penilaian dari badan pengawas khusus AS untuk Inspektur Jenderal Rekonstruksi Afghanistan yang menyebutkan wilayah Taliban meningkat secara signifikan.

Surat itu juga seolah memberi sinyal meningkatnya dukungan bagi Taliban dari Rusia dan Iran. Hal itu mengacu pada pernyataan masyarakat internasional sekarag mendukung perjuangan kelompok itu.

Selanjutnya, surat ini menyoroti puluhan miliar dolar yang dihabiskan AS di Afghanistan yang dikumpulkan dari pajak dan pendapatan warga AS, namun kemudian diberikan, klaim surat tersebut, kepada pencuri dan pembunuh.

Argumen seperti itu telah muncul di Washington. Pada hari Senin, Taliban mengundang Senator Libertarian Rand Paul untuk melakukan pembicaraan di kantor mereka di Qatar, setelah Paul mengklaim bahwa pengeluaran AS senilai USD45 miliar di Afghanistan pada tahun 2018 sama dengan uang dibuang sia-sia.

Undangan ini merupakan kesempatan yang lebih baik untuk mempengaruhi kebijakan AS daripada surat terbuka “umum”, menurut Thomas Ruttigof dari lembaga kajian Afghan Analysts Network.

Departemen luar negeri AS yang dihubungi tidak membalas permintaan komentar. Sedangkan pejabat AS terkait yang dihubungi tidak mau mengomentari surat tersebut.

Namun seorang pejabat AS, merujuk pada pernyataan Trump setelah bom ambulans bahwa AS tidak menginginkan pembicaraan dengan Taliban, mengatakan bahwa serangan tersebut membuktikan bahwa Taliban belum siap untuk bernegosiasi dengan itikad baik.

Ada pandangan yang bertentangan dalam pemerintahan AS. Menteri Luar Negeri, Rex Tillerson, mengatakan bahwa AS terbuka untuk melakukan pembicaraan dengan “suara moderat” di Taliban, yang bisa menjadi bagian dari pemerintah Kabul.

Bahkan setelah komentar Trump, wakil Tillerson, John Sullivan, mengatakan bahwa kebijakan AS tetap mengupayakan pembicaraan yang dipimpin oleh Afghanistan dengan Taliban. Sullivan mengatakan ucapan Trump merujuk pada penolakan untuk berbicara dengan kelompok garis keras sementara serangan sedang dilakukan.

Pembicaraan dengan Taliban, Sullivan mengatakan bulan ini, akan terjadi dari waktu ke waktu bila kondisinya terjamin dan sesuai.

Bahkan jika diabaikan oleh pembuat kebijakan, permintaan publik dari Taliban menunjukkan evolusi yang efektif dalam propaganda mereka, kata seorang pejabat barat yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

“Saya benci mengatakannya,” kata pejabat tersebut, “tapi mereka sudah mulai memukul di tempat yang sakit hanya dengan mengatakan yang sebenarnya.”

Michael Semple, mantan perunding PBB dan UE dengan Taliban, menyarankan agar surat tersebut mengatakan lebih banyak tentang politik internal pemberontakan, antara moderat yang berbasis di Qatar dan elemen garis keras di Afghanistan dan Pakistan.

“Taliban telah menolak pembicaraan dengan pemerintah Afghanistan. Untuk melegitimasi posisi itu, mereka mengatakan bahwa mereka terbuka untuk melakukan pembicaraan dengan AS,” kata Semple, seorang profesor di Queen’s University Belfast.

“Surat tersebut tidak menyampaikan sebuah proposal yang serius, namun merupakan upaya untuk memberikan perlindungan terhadap posisi garis keras (yang menurut saya paling Taliban di Qatar tidak setuju),” imbuhnya.

Simon Gass, mantan perwakilan sipil senior NATO di Afghanistan, mengatakan: “Meskipun Taliban telah berhasil di lapangan, ia mendapat banyak kerugian. Semangat dikatakan oleh para ahli untuk tidak menjadi hebat terutama mengingat adanya pertempuran faksi yang diikuti oleh kematian pemimpin Taliban Mullah Omar dan Mullah Mansour.”

“Perambahan Isis adalah masalah bagi Taliban – mereka mungkin merasakan panasnya. Keinginan AS untuk menaikkan tingkat kekuatan juga akan membuat mereka enggan,” imbuhnya.

“Jadi ini bisa menjadi langkah yang signifikan. Tapi itu juga bisa menjadi taktik yang dirancang untuk melucuti senjata di AS yang melawan kenaikan pasukan dan untuk membagi pemerintah Afghanistan dan AS,” tukasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *